Poker dalam seni rupa – apakah hal semacam itu ada?

Penggemar poker dapat menikmati mengumpulkan Seni Poker, dan ada industri yang cukup besar untuk menghasilkan semuanya dari seni Super Mario hingga foto monokrom yang elegan dengan judul-judul seperti Gunslinger dan No Chance. Sebagian besar, bagaimanapun, sebagian besar adalah produk komersial dengan sedikit atau tanpa nuansa untuk menarik perhatian seorang penikmat.

Apa yang pemain poker serius – dengan mata untuk estetika kompleks permainan – mungkin memiliki minat umum kapan pun dia tidak sibuk menantang lawan yang layak adalah poker dalam seni: tetapi ada seni bagus yang secara signifikan terkait dengan poker

Meskipun popularitas mereka sangat besar, referensi berharga untuk permainan dalam seni jarang terjadi dan beberapa pengagum menghargai mereka dengan kebanggaan elit pemuja dari beberapa praktik esoteris yang indah. Poker dalam musik, setahu saya, dicirikan terutama dalam komposisi modern, tetapi sepertinya tidak ada banyak kemungkinan ekspresinya dalam suara. Upaya yang paling sukses biasanya disertai dengan video, dan ini terbatas pada klip MTV. Ada banyak lagu yang mengacu pada poker, tetapi sebagian besar menawarkan konsol yang acuh tak acuh, yang disusun oleh penggemar yang bermaksud baik atau bahkan profesional poker yang belum tentu hebat dengan kata-kata atau musik pokerclub88.

Sepotong musik terinspirasi poker yang paling penting yang saya tahu, yang pada dasarnya idealnya menggabungkan musik dengan visual, adalah The Card Party: Ballet in Three Deals, pertama kali ditarikan oleh Balanchine’s American Ballet Ensemble. Musik oleh Stravinsky, yang menikmati poker sebagai hobi, adalah salah satu keingintahuan yang lebih jarang yang ingin dilihat penggemar poker, meskipun itu lebih fantastis daripada yang diperlukan untuk mewakili proses bermain kartu.

Dalam bentuk lukisan, contoh yang paling jelas adalah seri Dogs Playing Poker, karya Cassius Coolidge. Ini adalah bagian dari urutan 19 lukisan yang berorientasi komersial menggunakan anjing antropomorfis. Saat ini, bahkan lukisan-lukisan aslinya tidak sama ikonnya dengan konsep umum perokok cerutu di sekitar meja di klub yang remang-remang.

Bahkan, banyak karya seni cenderung menyesuaikan dgn gaya permainan poker dan kartu pada umumnya, mencampurkannya dengan tema-tema fantastis. Contoh yang paling jelas adalah Alice in Wonderland. Salah satu kisah Alexander Pushkin yang paling populer adalah The Queen of Spades, yang menyangkut seorang pemain yang putus asa untuk mempelajari trik kartu yang didengarnya dari seorang teman. Kisah ini dimulai dengan realisme dan memuncak sebagai semacam permainan kartu horor: pria itu begitu putus asa untuk menemukan rahasia janda tua itu sehingga ia mengancamnya dengan pistol (tanpa biaya), tanpa disadari menyebabkan dia mati ketakutan. Di pemakaman, jenazahnya membuka matanya dan menatapnya; kemudian hantu Anda mengunjungi Anda di rumah Anda dan mengungkapkan rahasianya. Dalam pertandingan pertamanya nanti, pria itu menggandakan harta miliknya. Dia melempar yang lain, tetapi meskipun tahu bahwa dia memegang kartu as, entah bagaimana dia tampaknya telah melempar seorang ratu dan kehilangan segalanya. Dia kemudian berkomitmen untuk Kamar 17 dari rumah sakit jiwa mengigau: Tiga, Tujuh, Ace! Tiga, tujuh, ratu! Untuk penggemar film, ada adaptasi Inggris 1949 untuk fantasi dan horor, dinominasikan untuk BAFTA, oleh Thorold Dickinson.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *